Monday, September 21, 2009

Bersabarlah

Memori Makkah- Mei 2007



Assalamualaikum wbt


....dan salam eid mubarak! Hmm..raya pada tahun ini berbeza sedikit. Kelakar juga, sempat saya bergurau dengan kakak yang bakal bernikah lusa, insyaAllah; orang lain sibuk beraya ke rumah saudara-mara, kami pula sibuk mengemas rumah dan sempat lagi shopping last minute untuk walimah kakak..hehe


Kami ke pusat membeli belah petang tadi. Rata-rata dipenuhi dengan non muslim, tidak ketinggalan warga Indonesia (macam berada di Surabaya,hehe). Tahun ini seronok, umi dan abi ada bersama alhamdulillah, setelah 2 tahun kami beraya dengan adik beradik je huhu..MasyaAllah, SubhanaAllah rahmat Allah tidak terhingga. Saya amat suka ungkapan ini, "Count your blessings, not your misfortunes". Di kala kesedihan, kepayahan, kegetiran atau diselubungi masalah, ingatlah rahmat Allah..MasyaAllah tidak terhingga, bukan? Janganlah bersedih atau berduka cita; kerana memang begitulah hakikat kehidupan yang dijadikan :)


Peperiksaan pun bakal menjelang..dup dap dup dap..berdebar rasanya. Doakan saya lulus dengan cemerlang kali ini, (amin)..moga berkat ijazah ini, dapatlah diri ini berbakti untuk Islam khususnya. Moga berkat doa kalian dan usaha serta tawakal membantu diri ini, insyaAllah...


Sabar...Sabar? Headline blog pun bertajuk "Sabar, tabah, tenang". Mengapa? Saya mahu menjadi seorang yang bersifat demikian. Personaliti idaman..hehe.

Mahu lihat karektor seseorang sebelum mengenalinya? Lihatlah dan ujilah kesabarannya. Karektor sebenar sesorang jelas terpancar di kala dia ditimpa kesusahan atau musibah. Itulah 'the real persona'. Tidak perlu diragui lagi. Janganlah kita bertopeng di luar sana. Jadilah diri anda sendiri. Sabar adalah satu sifat yang amat terpuji dan dengan berkat kesabaran, insyaAllah kita dapat merasai hikmah di sebalik musibah. Jika kita tidak bersabar, atau kusut fikiran memikirkan kesusahan yang menimpa diri, macam manalah kita hendak merasai 'the good side of it'? Cuba kita berfikir sedalam-dalamnya....



Bersabarlah sahabatku, jangan cepat melatah dalam menghadapi kegetiran hidup. Saya mengingatkan diri dan kalian akan kata-kata as-Syahid Hasan al-Banna: "Medan Cakap Lebih Luas dari Medan Amal" Mengapa? Saya takut. Saya amat takut jika saya sekadar berkata-kata dan lidah menyuruh pada kebaikan tapi tangan dan anggota badan lain tidak melakukan atau mengamalkannya. Saya takut jika saya ini hipokrit. Nauzubillah...


Kata-kata ini ikhlas. InsyaAllah...Doakanlah saya. Doakan saya bersabar dengan segala ujian Allah ini..Allah barada bersama-sama orang yang sabar, insyaAllah..Ini janji-janji Allah.....dan jani-janji Allah adalah benar.

(Gambar di atas diambil dengan ayah semasa Masjidilharam masih dalam construction..kini dah siap rasanya, rindunya Makkah :p)

No comments:

Post a Comment