Saturday, September 5, 2009

Mujahidah......continued


Mujahidah tersenyum sendirian. Idea serta ajakan sahabatnya untuk belajar serta menghafaz al Quran disahutnya dengan penuh semangat. Tiba-tiba senyuman kegirangan pada wajah mulus putihnya hilang. Begitu sahaja. Berkerut keningnya berfikir dengan penuh khusyuk. Pelbagai persoalan mula timbul. Aku tidak di'support' oleh family, aku keseorangan, bagaimana dengan tanggungan belajar di madrasah?
Aku hendak menjadi hafizah, menjadi pro-zah itu impianku. Bukan sekadar doktor biasa-biasa merawat manusia, malah merawat dengan ilmu Quran. Itu impianku" Mujahidah bermonolog sendirian...

Masa belajar berbaki beberapa bulan sahaja. Dia bakal melangkah ke alam pekerjaan yang lebih mencabar. Bekerja dengan gaji setiap bulan. Bekerja kerana Allah. Dia tekad menjadikan pekerjaannya sebagai ibadah. Itulah nasihat ustaznya.......

Namun, hatinya berbunga mendengar tentang madrasah. Belajar dan hidup dalam penuh kesederhanaan. Hati berpaksi pada Allah pada setiap masa. Dididik dengan penuh islamik..MasyaAllah!! Adakah aku berpeluang? Hatinya tertanya-tanya......

Mujahidah sedar bahawa dia menanggung hidupnya sendiri. Tanpa sokongan penuh ibu bapa. Maka jalan terbaik adalah bekerja dahulu. Belajar di madrasah jika masa mengizinkan..Itulah hakikat yang perlu ditelan, biaapun pahit. Namun dia sedar, Allah mengetahui segala-galanya, apa yang terbaik buat dirinya. Mujahidah mengimpikan belajar menghafaz Quran, berada dalam suasana beragama di madrasah..berpurdah secara konsisten. Dia tetap berpegang pada prinsipnya," Bukan semua yang kita impikan kita dapat, tapi kita dapat apa yang kita perlukan".....insyaAllah :)

No comments:

Post a Comment